Dua Terkapar, Satu Trauma

oleh -13 views
remaja-tergeletak.
Dua remaja terkapar bersimbah darah, sementara satu remaja lainnya bengong karena trauma. Foto: IST/Radar Cirebon.

PALIMANAN – Warga Desa Cilukrak, Kecamatan Palimanan Kabupaten Cirebon dibuat geger. Tiga remaja yang masih duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama (SMP) berdarah-darah. Namun, tidak ada yang tahu jelas, mengapa remaja tersebut terluka. Ada yang menyebutkan tawuran dan adapula yang mengatakan kecelakaan lalu lintas.

Pasalnya, mereka tidak bisa dimintai keterangan. Remaja tersebut  masih menjalani perawatan medis di Rumah Sakit Mitra Plumbon. Sementara, salah satu korban yang sudah sadar tidak bisa dimintai keterangan karena trauma.

“Iya bener ada kejadian, pada Sabtu (12/12) sekitar pukul 14.00 WIB. Tapi, belum jelas kenapa. Apakah kecelakaan atau tawura? Saksi tidak kuat, tidak ada yang tahu persis. Hanya baru katanya,” kata Ikhwan aparat Desa Cilukrak.

Ikhwan mendapatkan informasi adanya remaja terkapar tak sadarkan diri dari masyarakat, sekitar pukul 14.00. Ia langsung bergegas ke lokasi kejadian. Setibanya di TKP, Ikhwan melihat dua remaja terkapar, dan satu temannya hanya terdiam, trauma dan dikerumuni oleh masyarakat setempat.

“Ketiga orang masih SMP. Satu anak sadar, tapi saat ditanya diam terus tidak mau jawab. Dua lainnya, tidak sadar. Kita tidak tahu identitasnya. Diduga orang Majalengka. Mereka bertiga naik satu motor, Honda Beat nopol E 2039 UE. Di lokasi kejadian, terlihat pagar warga roboh,” tuturnya.

Ikhwan dan temannya juga berusaha menggali informasi dari masyarakat yang ada di lokasi kejadian. Sayangnya, tidak ada warga yang tahu persis. Banyak yang mengatakan kalau korban, tawuran geng motor. Namun, tidak ada yang bisa menunjukkan buktinya.  “Kebetulan sepi. Kalau pun ada yang tahu, pas korban sudah jatuh, karena bunyi keras ada pagar yang rubuh akibat benturan,” jelasnya.

Ikhwan mengaku, sempat mendapatkan informasi dari penjual mi ayam yang melihat korban sebelum jatuh. Sebelum kejadian, korban bersama dengan teman-temannya konvoi dari arah Desa Balerante menuju Desa Kepuh. Setelah itu, saksi hanya tahu korban terkapar.

“Ada yang tahu korban ini ramean bergerombol. Mereka pakai kenalpot bising dan tidak sopan saat lewat. Mungkin saja ini kecelakaan, teman korban gak mau nolong karena pagar warga roboh. Pemilik rumah pagar roboh juga tidak tahu, mereka tahu pas sudah kejadiannya,” katanya.

Hal senada juga dikatakan oleh Rega aparat Desa Cilukrak lainnya. Ia tidak tahu secara pasti kronologis dan penyebab kejadian tersebut. Namun, ia sempat mencatat identitas korban. “Mereka warga Luwimuding. korbannya bernama Aldi, Dira, dan Jaka,” singkatnya.

Sementara itu, Kapolsek Gempol Kompol Sukhemi melalui Kanit Reskrim Ipda Sagimo membenarkan adanya kejadian tersebut. Namun, kronologis secara pasti belum jelas, entah kecelakaan atau tawuran. “Belum jelas. Masih kami selidiki, sementara baru katanya dan katanya. Kita belum bisa meminta keterangan korban, karena masih dirawat di Rumah Sakit Mitra Plumbon,” pungkasnya. (cep)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.